KETERAMPILAN DASAR MENGAJAR: BERTANYA

Rear view of the teens sitting in the classroom and raising hands to answer the question. [url=http://www.istockphoto.com/search/lightbox/9786738][img]http://dl.dropbox.com/u/40117171/group.jpg[/img][/url]

oleh: Cecep Kustandi

  1. PENGERTIAN

Menurut pendapat Brown pengertian bertanya adalah…any statement which tests or creates knowledge in the learner (setiap pertanyaan yang mengkaji atau menciptakan ilmu pada diri siswa-siswi merupakan pengertian dari bertanya) (Brown, 1975, 103).

Keterampilan bertanya, bagi seorang guru merupakan keterampilan yang sangat penting untuk dikuasai. Sebab melalui keterampilan ini guru dapat menciptakan suasana pembelajaran lebih bermakna. Pembelajaran akan menjadi sangat membosankan, jika selama berjam-jam guru menjelaskan materi pelajaran tanpa diselingi dengan pertanyaan, baik hanya sekedar pertanyaan pancingan, atau pertanyaan untuk mengajak siswa berpikir.

Bertanya merupakan suatu unsur yang selalu ada dalam suatu proses komunikasi, termasuk dalam komunikasi pembelajaran. Keterampilan bertanya merupakan ucapan atau pertanyaan yang dilontarkan guru sebagai stimulus untuk memunculkan atau menumbuhkan jawaban (respon) dari peserta didik.

Ada hal penting dalam keterampilan bertanya yaitu :

  1. Pausing

Setelah guru mengajukan pertanyaan, murid diminta tenang sebentar. Ini bertujuan untuk :

  • Memberikan kesempatan berpikir mencari jawaban
  • Untuk memperoleh jawaban yang komplit
  • Memahami pertanyaan / menganalisa pertanyaan
  • Agar banyak murid yang menjawab.
  1. Prompting

Guru mengajukan pertanyaan “sulit”, sehingga tidak ada murid yang dapat menjawab, karena sulitnya, atau karena pertanyaan tidak jelas. Oleh sebab itu guru harus melakukan “prompt” mendorong. Caranya ialah :

Ø  Memberikan informasi tambahan, agar murid dapat menjawab

Ø  Mengubah pertanyaaan dalam bentuk lain

Ø  Pecah pertanyaan semula menjadi beberapa sub pertanyaan sehingga akhirnya semua dapat terjawab.

  1. Probing

Melacak, menuntun, mengarahkan. Probing dilakukan karena belum diperoleh jawaban yang memuaskan. Untuk memperoleh jawaban yang sempurna, maka guru menunjuk murid lain untuk menjawab. Apabila belum puas, minta murid yang lain lagi. Yang akhirnya diperoleh jawaban yang sempurna.

Bertanya merupakan tingkah laku yang sangat penting di dalam kelas bertanya untuk mengetahui apakah kualitas berfikir siswa dari sederhana terjadi perubahan frerfikir secara kompleks setelah diberikan pelajaran.Bertanya merupakan stimulus efektif yang mendorong kemampuan siswa untuk berfikir dan mengemukakan jawaban yang sesuai dengan harapan guru.

  1. TUJUAN
  • Membangkitkan minat dan rasa ingin tahu terhadap pokok bahasan
  • Memusatkan perhatian
  • Mengembangkan SCL (Studen Center Learning)
  • Menarik siswa dalam pokok pembicaraan
  • Mengetahui kesulitan belajar siswa
  • Memotifasi siswa mengeluarkan pendapat
  • Merangsang kemampuan berpikir
  • Membantu siswa dalam belajar
  • Mengarahkan siswa pada interaksi belajar yang mandiri
  • Membantu siswa dalam mencapai tujuan pelajaran yang dirumuskan
  • Memusatkan kekuatan ingatan dalam suatu masalah, sehingga dapat mengikuti sepenuhnya pembahasan dan pendalaman masalahnya, kemudian setelah itu bepindah kepada bahan lain (bahan baru)
  • Memantapkan pengertian-pengertian dan masalah-masalah yang telah diajarkan kepada mereka
  • Mengukur (mengevaluasi) benar tidaknya bahan pelajaran yang dapat mengerti / ditangkap oleh murid-murid selama pelajaran berlangsung dan mengukur kadar jelas tidaknya (pengertian mereka)
  • Akan jelas bagi guru, banyaknya pelajaran yang sudah diketahui/dimengerti oleh murid-muridnya.
  1. KOMPONEN DAN CONTOH

Keterampilan bertanya sangat penting dikuasai oleh guru karena hampir semua kegiatan –kegiatan belajar guru mengajukan pertanyaan dan kualitas guru menentukan jawaban dari murid. Maka keterampilan bertanya dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu keterampilan bertanya dasar dan keterampilan bertanya lanjutan[1][10]:

  1. Keterampilan Bertanya Dasar

Komponen keterampilan bertanya dasar adalah :

  1. Jelas dan singkat

Pertanyaan hendaknya singkat dan jelas, dengan kata-kata yang dipahami siswa. Pertanyaan yang berbelit-belit tidak akan dipahami sehingga kemungkinan besar siswa tidak dapat menjawabnya. Susunan kata-kata harus disesuaikan dengan usia dan tingkat perkembangan siswa.

Contoh pertanyaan :

        Apakah yang dimaksud dengan transmigrasi?

  1. Pemberian acuan

Sebelum pertanyaan diajukan, kadang-kadang guru perlu memberi acuan pertanyaan yang berisi informasi yang relevan dengan jawaban yang diharapkan dari siswa. Pemberian acuan ini akan banyak menolong siswa mengarahkan pikirannya kepada pokok bahasan yang sedang dibahas.

Contoh pertanyaan :

Kita telah mengetahui bahwa transmigrasi adalah perpindahan penduduk dari daerah yang padat penduduknya ke daerah yang jarang penduduknya, daerah padat seperti apa yang dimaksudkan dalam pengertian transmigrasi tersebut?

  1. Pemusatan

Pertanyaan dapat dibagi menjadi pertanyaan luas dan pertanyaan sempit. Pertanyaan luas menuntut jawaban yang umum dan cukup luas, sedangkan pertanyaan sempit menuntut jawaban yang khusus spesifik. Pertanyaan yang sempit menuntut pemusatan perhatian siswa pada hal-hal yang khusus yan perlu didalami.

Contoh pertanyaan :

Sebutkan nama-nama kota besar yang ada di pulau jawa? (pertanyaan sempit), Menurut pendapat anda apa ciri-ciri dari kota besar? (pertanyaan luas)

  1. Pemindahan giliran

Ada kalanya sebuah pertanyaan lebih-lebih pertanyaan yang cukup kompleks, tidak dapat dijawab secara tuntas oleh seorang siswa. Dalam hal ini, guru perlu memberikan kesempatan kepada siswa lain dengan cara pemindahan giliran. Artinya, setelah siswa pertama memberi jawaban, guru meminta siswa kedua melengkapi jawaban tersebut, kemudian meminta lagi siswa ketiga dan seterusnya.

Contoh :

Bertanya kepada beberapa orang siswa dengan pertanyaan yang sama.

  1. Penyebaran

Penyebaran pertanyaan berarti memberikan giliran untuk menjawab pertanyaan yang diajukan guru. Teknik penyebaran perlu diperhatikan guru, lebih-lebih bagi guru yang biasa mengajukan pertanyaan pada siswa tertentu. Ada kalanya guru melupakan siswa yang duduk dideretan belakang, sehingga aman untuk dari kejaran guru.

Contoh :

Memberikan pertanyaan yang berbeda kepada beberapa siswa yang sudah ditandai.

  1. Pemberian waktu berpikir

Untuk menjawab satu pertanyaan, seseorang memerlukan waktu untuk berpikir. Demikian juga seorang siswa yang harus menjawab pertanyaan guru memerlukan waktu untuk memikirkan jawaban pertanyaan tersebut. Oleh karena itu, setelah mengajukan pertanyaan guru hendaknya menunggu beberapa saat sebelum meminta atau menunjuk siswa untuk menjawabnya.

Contoh :

Coba kalian pikirkan, apa saja dampak dari ledakan penduduk? (menunggu 5-10 detik, kemudian menunjuk beberapa orang siswa untuk menjawab)

  1. Pemberian tuntunan

Kadang-kadang pertanyaan yang diajukan guru tidak dapat dijawab oleh siswa, ataupun jika ada yang menjawab, jawaban yang diberikan tidak seperti yang diharapkan. Dalam hal ini guru tidak boleh hanya diam dan menunggu sampai siswa menjawabnya. Guru harus memberikan tuntunan yang memungkinkan siswa secara bertahap mampu memberikan jawaban yang yang diharapkan.

Contoh :

  • Memparafrase, yaitu mengungkapkan kembali pertanyaan denan cara lain yang lebih mudah dan sederhana, sehingga lebih dipahami oleh siswa
  • Mengajukan pertanyaan lain yang lebih sederhana yang dapat menuntun siswa menemukan jawabannya.
  • Mengulangi penjelasan / informasi sebelumnya yang berkaitan dengan pertanyaan yang diajukan.
  1. Keterampilan Bertanya Tingkat Lanjutan

Keterampilan bertanya tingkat lanjutan merupakan kelanjutan dari keterampilan bertanya dasar . Komponen bertanya tingkat lanjut adalah :

  1. Pengubahan tuntunan tingkat kognitif

Guru hendaknya mampu mengubah pertanyaan dari tingkat kognitif yang hanya sekedar mengingat fakta menuju pertanyaan aspek kognitif lain,

Contoh :

tingkatan kognitif, pemahaman à penerapan à analisis, sintesis à evaluasi.

  1. Pengaturan urutan pertanyaan

Pertanyaan yang diajukan hendaknya mulai dari yang sederhana menuju yang paling kompleks secara berurutan. Jangan mengajukan pertanyaan bolak balik dari yang mudah atau yang sederhana kepada yang sukar kemudian kepada yang sukar lagi.

Contoh :

pertama seorang guru mengajukan pertanyaan pemahaman penerapan, analisis, sintesis dan yang terakhir lanjut ke pertanyaan evaluasi. Dan seorang guru hendaknya memberikan waktu yang cukup untuk bisa menjawab pertanyaan yang diajukan.

  1. Pertanyaan pelacak

Pertanyaan pelacak diberikan jika jawaban yang diberikan peserta didik masih kurang tepat. Ada tujuh teknik pertanyaan pelacak, yaitu :

Ø  Klarifikasi

Jika jawaban yang diajukan peserta didik belum begitu jelas, maka guru dapat melacak jawaban peserta didik dengan pertanyaan lanjutan atau pertanyaan lacakan agar peserta didik tersebut mengungkapkan kembali dengan kalimat lain.

Contoh pertanyaan:

–   Dapatkah kamu menjelaskan sekali lagi apa yang kamu maksud?

Ø  Meminta peserta didik memberikan alasan

Pertanyaan ini diajukan guru untuk meminta peserta didik memberikan alasan terhadap jawaban yang diajukannya.

Contoh pertanyaan:

–   Mengapa kamu mengatakan demikian?

Ø  Meminta kesepakatan jawaban

Pertanyaan ini diajukan kepada peserta didik lain untuk memperoleh kesepakatan bersama tentang jawaban yang telah diajukan.

Contoh pertanyaan:

–   Siapa setuju dengan jawaban itu? Mengapa?

Ø  Meminta ketepatan jawaban

Apabila jawaban yang diajukan peserta didik belum mencapai sasaran yang diharapkan, maka guru dapat mengajukan pertanyaan lanjut untuk memperoleh jawaban yang lebih tepat.

Contoh pertanyaan :

  • Guru : Bagaimana keadaan kaca jendela yang tidak pernah di bersihkan ??
  • Murid : berwarna hitam
  • Guru : selain berwarna hitam, kaca tersebut akan terlihat … ?? (pertanyaan lanjutan untuk meminta ketepatan jawaban)
  • Murid : kusam

Ø  Meminta jawaban yang lebih relevan

Jika jawaban yang diajukan oleh peserta didik kurang relevan dengan materi standar , maka guru dapat mengajukan pertanyaan lanjutan untuk memperoleh jawaban yang lebih relevan.

Contoh pertanyaan :

  • Dapakah kamu member jawaban yang sesuai dengan keadaan sekarang ?

Ø  Meminta contoh

Jika jawaban yang diajukan peserta didik belum jelas maksudnya, maka guru dapat mengajukan pertanyaan lanjutan untuk meminta contoh atau ilustrasi atas jawaban yang diajukannya.

Contoh pertanyaan :

dapatkah kamu memberi satu atau beberapa contoh dari jawabanmu?

Ø  Meminta jawaban yang lebih kompleks

Jika jawaban yang diajukan peserta didik masih sederhana, maka guru dapat memberikan pertanyaan lanjutan untuk memperoleh jawaban yang lebih luas.

  1. Mendorong terjadinya interaksi

Untuk mendorong terjadinya interaksi, hal yang harus diperhatikan adalah :

  • Pertanyaan hendaknya dijawab oleh peserta didik, tetapi seluruh peserta didik diberi kesempatan singkat untuk mendiskusikan jawabannya bersama teman dekatnya.
  • Guru hendaknya menjadi dinding pemantul, jika ada peserta didik yang bertanya, janganlah dijawab langsung, tetapi dilontarkan kembali kepada seluruh peserta didik untuk didiskusikan.
  1. PRINSIP – PRINSIP BERTANYA
  2. Tunjukan keantusiasan dan kehangatan

Keantusiasan dan kehangatan adalah cara guru mengekspresikan pertanyaan atau menjawab pertanyaan, misalnya bahasa yang digunakan tidak terkesan memojokkan siswa, wajah yang hangat tidak terkesan tegang.

  1. Berikan waktu kepada siswa untuk berpikir

Dalam proses bertanya, guru perlu memberikan kesempatan yang cukup bagi siswa untuk menemukan jawaban yang tepat.

Contoh :

Sebelum siswa dapat berpikir maksimal terhadap pertanyaan guru mengulangi pertanyaan kembali akibatnya siswa tidak konsentrasi.

  1. Atur lalu lintas bertanya jawab/ Hindari Pertanyaan Yang Memancing Jawaban Serentak

Sering terjadi khususnya disekolah-sekolah tingkat dasar, ketika guru bertanya, secara bersama-sama siswa menjawab serempak pertanyaan yang diajukan sehingga sulit menangkap makna jawaban.

Contoh :

           Apa ibu kota RI?

  1. Hindari pertanyaan ganda

Pertanyaan ganda adalah pertanyaan yang mengharapkan beberapa jawaban sekaligus.

Contoh :

Siapa pemimpin orang belanda yang pertama datang ke Indonesia, mengapa mereka datang, dan apa akibat mereka itu bagi bangsa Indonesia?

  1. Hindari Mejawab Pertanyaan Sendiri

Pertanyaan dijawab guru sebelum siswa mendapatkan kesempatan cukup untuk   memikirkan jawabanya sehingga anak beranggapan tidak perlu memikirkan jawabanya karena guru akan memikirkan jawabanya.

  1. Hindari Menunjuk Seorang Siswa untuk Menjawab Pertanyaan

Menentukan siswa tertentu untuk menjawab pertanyaan guru hanya akan membuat siswa lain yang tidak ditunjuk tidak memikirkan jawabanya.

Sumber :

http://juliamiska.blogspot.com/2013/05/keterampilan-bertanya.html

http://aritmaxx.wordpress.com/2010/03/28/komponen-komponen-keterampilan-bertanya-lanjut/

http://penelitiantindakankelas.blogspot.com/2013/11/keterampilan-bertanya-guru-dan-aspek.html

http://www.m-edukasi.web.id/2013/06/keterampilan-bertanya-bagi-guru.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s